Pesona Watundoa, Bukit Kembar yang Dibalut Misteri

Watudoa atau Watundoa merupakan sebutan dari Suku Dhawe dan Mbay. Keduanya memiliki arti yaitu watu dan doa atau ndoang (dalam pengartian Mbay) Watu berarti Batu dan Doa atau Ndoang artinya Kembar. Sebutan familiar oleh masyarakat, adalah Watundoa berarti batu kembar atau bukit kembar .

| www.dimensiindonesia.com | cerita Indonesia tentang keindahan alamnya, keunikan dan keberagaman budayanya |

Mau nulis? Lihat caranya yuk!
Bagikan keindahan Indonesia yang ada disekitarmu di Dimensi Indonesia!

Jam empat sore, saya menuju Desa Waekokak. Di desa inilah Bukit Watundoa berada. Letaknya di ujung barat Kelurahan Mbay II, tak jauh dari desa Waekokak. Jaraknya sekitar 10 km dari Kota Mbay Ibukota Kabupaten Nagekeo, kira-kira 30 menit berkendara. Di desa itu pemandangan eksotis terhampar luas. Desa ini juga terkenal dengan persawahan Mbay kirinya.

Untuk menuju Watundoa, saya melewati desa transmigrasi Waekokak dengan menyusuri persawahan. Tambak nelayan, kolam alam Nangadhawe, tambak garam, dan hutan bakau yang luas jadi teman perjalanan saya sore itu.

Warga setempat yang tenga mencari ikan.
Warga setempat yang tenga mencari ikan.

Sampai di ujung jalan, saya memarkirkan motor dan berjalankan kaki sejauh 100 meter menuju Watundoa. Akses ke Watundoa tak begitu baik. Saya harus melewati genangan air akibat belum adanya jembatan.

Menjalang petang, kusempatkan berkeliling sambil menunggu sunset di puncak bukit. Di bagian bawah bukit terdapat gua batu yang terbetuk akibat pukulan ombak sejak ratusan tahun lalu.

Bukit kembar sangat cocok melihat matari pergi ke peraduan
Bukit kembar sangat cocok melihat matari pergi ke peraduan

Saya juga menemukan salah satu lubang yang oleh masyarakat adat Mbaydhawe disebut lubang angin Watundoa. Konon oleh tokoh Mbaydhawe di Watundoa, lubang angin itu terhubung sampai ke kampung adat Oladhawe, yang berjarak 15 km. Masyarakat percaya, jika alu (sejenis alat tumbuk tradisional) ataupun benda apapun dari kampung adat Ola Dhawe dibuang ke dalam lubang, benda itu akan tiba di Watundoa.

Lubang angin Watundoa juga jadi habitat lobster dan mahluk laut lainnya. Di sekitar Watundoa terbentang pesisir pantai ke arah timur muara Marodaka hingga barat.

Hamparan pantai yang luas.
Hamparan pantai yang luas.

Di bagian baratnya terdapat bukit Wewo Nangaliang. Disebut demikian karena letaknya yang tepat di pinggir Nangadhawe. Karena bentuknya seperti goa dan terlindung dari terik matahari dan hujan, para nelayan dari desa Waekokak menjadikannya tempat berteduh setelah menjala ikan. Pada bagian utara Wewo Nangaliang juga terdapat Ngalungwatu, sebuah batu yang bentuknya menjorok ke laut.

Baca Juga :  Kota Jogo, Tebing Batu Pantai yang Eksotis

Menjelang malam, saya memanjat tebing Watundoa. Tidak terlalu terjal. Batu batu kecil berbentuk tangga bentukan alam membuat saya cukup mudah menuju puncak. Dari atas bukit, suguhan alam memanjakan mata.

Pemandangan dari bukit kembar.
Pemandangan dari bukit kembar.

Pantai merah jambu di arah barat mengobati lelahnya perjalanan saya, seakan berada di nirvana syahdu. Angin sepoi dibalut suara lembuat laut, ditemani salmon bulan yang indah dari timur dan sunset di arah barat jadi hal paling indah sore itu.

Artikel ini dibuat oleh Sahabat DIMENSI INDONESIA, NURKHOLIS. Isi artikel sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Kamu juga dapat mengirimkan tulisan di LINK INI.

Mau lihat keindahan Indonesia lainnya?
Yuk tekan tombolnya!

Bagikan

[gs-fb-comments]

BACA JUGA

- Advertisement -