Mengenal Rumah Baileo, Sebuah Warisan Budaya Maluku dan Maluku Utara

Rumah Baileo, yang merupakan rumah adat khas daerah Maluku dan Maluku Utara, menampilkan keunikan arsitektur dan nilai budaya yang sarat makna.

| www.dimensiindonesia.com | cerita Indonesia tentang keindahan alamnya, keunikan dan keberagaman budayanya |

Mau nulis? Lihat caranya yuk!
Bagikan keindahan Indonesia yang ada disekitarmu di Dimensi Indonesia!

Berbentuk panggung persegi dengan tinggi satu hingga dua meter, rumah Baileo berdiri menggunakan kerangka utama yang terbuat dari kayu. Dindingnya dibuat dari tangkai rumbia yang disebut gaba-gaba, sementara atapnya dari rumbia yang tinggi dan luas.

Beranda atau teras menyambut di bagian depan rumah, memberikan nuansa ramah dan terbuka. Sebagaimana dijelaskan dalam buku “Mengenal Rancang Bangun Rumah Adat di Indonesia” (2017) karya Faris Al Faisal, rumah Baileo berdiri berkat¬† tiang-tiang kayu pendek yang tertanam dalam tanah, dengan atap yang ditopang oleh tiang sambungan berukuran lebih kecil.

Lantai rumah Baileo, yang cukup luas, terdiri dari susunan papan yang ditumpangkan pada kerangka atap. Keunikan lainnya terletak pada penggunaan teknik kunci untuk menguatkan papan lantai, sehingga tidak menghasilkan bunyi berderit ketika diinjak. Selain itu, papan-papan tersebut disusun tanpa menggunakan paku, menunjukkan keahlian konstruksi yang tradisional namun efektif.

Rumah Baileo menarik perhatian dengan ciri khasnya yang unik: tidak memiliki dinding. Keputusan ini berasal dari keyakinan masyarakat setempat yang meyakini bahwa tanpa adanya jendela, roh nenek moyang dapat bebas masuk atau keluar dari rumah Baileo. Meskipun tanpa dinding, rumah Baileo memberikan suasana yang sejuk saat digunakan untuk bermusyawarah atau pertemuan.

Sebagai warisan budaya yang tak ternilai, rumah Baileo tidak hanya menjadi struktur fisik, tetapi juga simbol kebersamaan dan kepercayaan yang diwariskan dari generasi ke generasi. Dengan keindahan arsitektur dan makna budayanya, rumah Baileo terus memancarkan pesona dan relevansinya dalam kehidupan masyarakat setempat.

Ciri Khas dan Desain Unik Rumah Adat Baileo

Rumah adat Baileo memiliki ciri khas yang mudah dikenali melalui struktur dan desainnya yang unik. Berlokasi di wilayah Maluku, rumah adat ini mengusung konsep rumah panggung yang dibangun dengan menggunakan kayu dan bambu. Tiang-tiang penyangga rumah Baileo umumnya berjumlah delapan atau sembilan, terletak di bagian depan dan belakang bangunan.

Atap rumah memiliki ukuran yang besar dan terbuat dari rumbia, memberikan sentuhan alami pada keseluruhan struktur. Dengan konsep panggung, rumah adat ini dilengkapi dengan tangga atau pijakan yang memudahkan akses masuk ke dalam rumah. Terdapat setidaknya tiga tangga yang ditempatkan di bagian depan, kiri, dan belakang rumah, menciptakan akses yang nyaman.

Rumah Baileo
Salah satu Rumah Baile0

Keunikan lainnya juga terlihat dari tata ruangnya yang cenderung terbuka, tidak memiliki banyak sekat atau kamar. Berbeda dengan rumah adat lain yang biasanya tertutup, Baileo menonjolkan keberadaannya dalam bentuk terbuka. Fangnania Trifena Rumthe dalam “Rumah Bundar” mengatakan, rumah ini seringkali tidak memiliki dinding, memberikan kesan luas dan terbuka.

Di bagian depan rumah, terdapat batu bernama pamali yang digunakan sebagai tempat meletakkan sesaji. Baileo juga dihiasi dengan ukiran-ukiran unik di sisi kiri dan kanan rumah untuk mempercantik penampilannya. Ukiran tersebut biasanya menggambarkan hewan-hewan seperti ayam atau anjing, serta elemen-elemen langit seperti bintang, bulan, dan matahari.

Dengan desainnya yang mencirikan keindahan alam dan keunikan budaya Maluku, rumah adat Baileo tidak hanya menjadi tempat tinggal, tetapi juga mewakili identitas dan warisan yang berharga bagi masyarakat setempat.

Peran dan Fungsi Rumah Adat Baileo

Rumah adat baileo, dalam konteks masyarakat setempat, memiliki beragam fungsi yang memberikan kontribusi signifikan bagi kehidupan sehari-hari. Fungsionalitasnya tidak hanya terbatas pada aspek historis, tetapi juga beradaptasi dengan perkembangan zaman. Beberapa fungsi penting rumah adat baileo, seperti yang diuraikan oleh Direktorat Warisan dan Diplomasi Budaya, Dijten Kebudayaan RI dan Indonesia.go.id, antara lain:

  1. Tempat Musyawarah dan Pemecahan Masalah: Baileo berfungsi sebagai ruang musyawarah, tempat di mana masyarakat setempat berkumpul untuk membahas dan mencari solusi terhadap berbagai permasalahan sosial yang dihadapi. Dalam konteks modern, fungsi ini berkembang menjadi forum diskusi untuk memecahkan masalah-masalah.
  2. Pertemuan dan Upacara Adat: Baileo digunakan sebagai tempat pelaksanaan pertemuan dan upacara adat. Fungsinya melibatkan kegiatan-kegiatan keagamaan dan budaya yang memperkaya warisan lokal dan memperkuat identitas komunitas.
  3. Penyimpanan Barang Pusaka: berperan sebagai tempat penyimpanan barang-barang pusaka masyarakat setempat. Fungsi ini mencerminkan peran baileo sebagai penjaga dan pemelihara warisan budaya yang berharga.
  4. Tempat Tinggal Raja atau Kepala Desa: Baileo berfungsi sebagai tempat tinggal bagi raja atau kepala desa. Ini mencerminkan signifikansi sosial dan politik baileo sebagai pusat kekuasaan lokal.
  5. Tempat Ibadah: Baileo dapat berfungsi sebagai tempat ibadah, mencerminkan kesakralan dan nilai-nilai keagamaan dalam kehidupan sehari-hari masyarakat setempat.

Mau lihat keindahan Indonesia lainnya?
Yuk tekan tombolnya!

BAGIKAN

Komentar belum tersedia