Etu, Tinju Tradisional Nagekeo yang Mengerikan, Berani Coba?

Bagi mereka, tinju Etu atau Mbela juga merupakan bagian dari ritual adat lainnya yang wajib dilaksanakan. Lihat jadwal Etu untuk mendapatkan cerita di akhir tahun.

| www.dimensiindonesia.com | cerita Indonesia tentang keindahan alamnya, keunikan dan keberagaman budayanya |

Tinju Etu, demikian masyarakat adat di Kabupaten Nagekeo dan Ngada, Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT) menyebutnya. Atraksi ini biasanya dipertunjukkan oleh para petarung etu sebagai serangkaian dari acara adat yang memperingati hari dari menanam hingga panen kebun yang berlangsung antara bulan Juni dan Juli namun perhelatan ritual ini hingga bulan September setiap tahunnya.

Selain itu, tinju etu juga merupakan bagian integral di dalam rangkaian adat mulai dari menanam hingga memanen yang sudah berlangsung berabad lamanya di Nagekeo.

Bagi mereka, tinju etu juga merupakan bagian dari ritual adat lainnya yang wajib dilaksanakan di kisa nata (alun-alun) rumah adat (sa’o waja) yang merupakan pusat dari aktivitas adat dan kebudayaan masyarakat setempat.

Di tengah-tengah kisa nata itu terdapat tugu kayu bercabang dua yang dipancang di atas batu bersusun (peo) yang melambangkan persatuan dan persekutuan masyarakat. Sehari sebelum etu digelar, seluruh masyarakat memadati kisa nata dan merayakan malam itu dengan pertunjukan seni musik dan tari (dero).

Saat pertarungan tiba, maka akan maju para petarung terbaik mewakili masing-masing desa. Mereka tak asal bertinju, karena memang ada beberapa aturan dasar yang membedakan etu dengan pertandingan tinju yang biasa kita tonton.

Pertama, olahraga ini hanya boleh dimainkan oleh kaum pria. Para wanita bisa mengambil peran sebagai penyemangat dengan menyanyikan lagu daerah, peran ini disebut dio.

Tinju Tradisional Nagekeo
Aksesoris Etu yang terbuat dari Ijuk Pohon Enau sebagai alat untuk bertarung dalam Tinju Tradisional Nagekeo. Foto : Internet

Kedua, pemain hanya boleh menggunakan satu tangan yang dibalut dengan sarung tinju yang terbuat dari sabut kelapa yang dalam bahasa setempat disebut dengan Keppo atau Wolet.

Sarung tinju ini dililitkan ke tangan petarung. Sedang tangan yang satu tak dilindungi sarung tinju hanya boleh digunakan untuk menangkis.

Baca Juga :  Wulla Poddu, Ritual Untuk Mendekatkan Diri dengan Tuhan

Aturan yang tak kalah penting adalah, tidak ada batasan waktu untuk setiap pertandingan. Lamanya waktu pertandingan turut ditentukan oleh kekuatan para petarung, seberapa kuat dia menyerang dan mempertahankan diri dari pukulan lawan. Pemain baru akan dinyatakan kalah ketika ia terjatuh atau mengeluarkan darah.

Tetap Ada Wasit

Meski bisa dibilang tarung bebas, di arena pertarungan ada tiga wasit yang disebut seka dalam pertarungan ini. Para wasit itu dibantu oleh 2 sike, yakni orang yang bertugas untuk mengendalikan petinju dengan memegang ujung bagian belakang sarung yang mereka kenakan.

Ketika pertandingan mulai membabibuta, maka sike tinggal menarik ujung kain dan petarung akan menjauhkan dirinya dari sang lawan. Sike harus mampu mengendalikan situasi karena jaraknya yang selalu dekat dengan pemain. Tak heran jika pertarungan ini terlihat sangat unik dan menarik.

Selain para petugas yang disebutkan di atas, terdapat juga para petugas (pai etu) yang fungsinya mencari para petarung yang siap bertanding di partai setelahnya. Selain itu ada mandor adat yang bertugas mengawasi penonton agar tidak merangsek masuk ke arena pertandingan.

Pertarungan ini juga memiliki dua kelas, yaitu anak-anak dan orang dewasa. Untuk anak-anak, disebut etu coo atau mbela loe dan untuk dewasa adalah etu meeze atau mbela mese. Kedua kategori ini akan dimainkan di hari yang berbeda. Etu coo akan dimainkan pada hari pertama sedangkan etu meeze akan dimainkan pada hari berikutnya.

Kedua Anak turut serta mengikuti ritual tinju adat di Kampung Kawa. Foto : Internet

Dalam pertarungan sama-sama mengirimkan wakil terbaiknya untuk beradu cepat tangkas dalam duel di arena tinju. Para penonton dari kedua kubu akan mendukung petarung terbaik mereka dengan nyanyian dan iringan musik.

Motif tinju tradisional ini adalah murni bagian dari adat, sebagai sarana untuk merayakan kehidupan, sebagai alat untuk mempersatukan masyarakat. Karena itu, setiap akhir pertandingan meski para pemain etu pasti mengalami lebam-lebam bahkan berdarah, tak boleh dendam terhadap lawan.

Baca Juga :  Angklung Buhun Baduy dan Nilai Sakralnya

Sehingga setiap pertandingan berakhir, para petinju ini justru harus saling berpelukan dan melambaikan tangan kepada penonton. Sikap ini merupakan simbol perdamaian, persaudaraan dan persatuan.

Sedang asik menari Tarian Dero. Foto : Internet

Tak sekadar menyaksikan pertarungan tinju, pengunjung juga akan menikmati pertunjukan seni musik dan tari dari berbagai sanggar seni tradisional yang datang dari berbagai pelosok untuk merayakan malam dero.

Termasuk musik khas daerah Nagekeo yaitu musik toda gu, yaitu musik yang alatnya terbuat dari bambu dan dimainkan secara bersamaan oleh beberapa orang.

Jika ingin menyaksikan semua itu, kita biasa datang pada bulan Juni sampai dengan September ke Flores. Berikut Jadwal Tinju Adat Nagekeo yang telah disepakati dan akan dilaksanakan di tahun ini diantaranya:

  • Desa Ngengedhawe : 10 Juli 2022
  • Desa Nata Ia : 10 – 13 Juli 2022
  • Desa Gero : 15 Juli 2022
  • Desa Dhereisa : 23 Juli 2022

Desa Labolewa;

  • Kampung Kawa : 23 Agustus 2022.
  • Kampung Lambo : 28 Agustus 2022

Bagikan

Bantu kami menyabarkan kaindahan Indonesia.

BACA JUGA

- Advertisement -